Jumat, 20 Januari 2012

Menulis Paragraf Argumentasi

Menulis Paragraf/Wacana Argumentasi
Kata argumentasi berarti alasan. Paragraf atau wacana argumentasi adalah paragraf yang mengemukakan berbagai alasan, contoh, dan bukti yang kuat serta meyakinkan agar pembaca terpengaruh dan membenarkan pendapat, gagasan, sikap, dan keyakinan penulis.
Dalam berargumentasi, kita boleh mempertahankan pendapat, tetapi juga harus mempertimbangkan pendapat orang lain yang berbeda dengan pendapat kita. Penalaran yang sehat dan didukung oleh penggunaan bahasa yang baik dan efektif sangat menunjang sebuah karangan argumentatif.
Jadi hal-hal yang harus diperhatikan dalam membuat karangan argumentasi adalah sebagai berikut.
1. Berpikir sehat, kritis, dan logis.
2. Mencari, mengumpulkan, memilih fakta yang sesuai dengan tujuan dan topik, serta mampu merangkaikan untuk membuktikan keyakinan atau pendapat.
3. Menjauhkan emosi dan unsur subjektif.
4. Menggunakan bahasa secara baik dan benar, efektif, dan tidak menimbulkan salah penafsiran.
Dasar karangan argumentasi adalah berpikir kritis dan logis. Oleh karena itu, harus berdasarkan pada fakta-fakta yang dapat dipertanggungjawabkan. Adapun cirri paragraf argumentasi adalah sebagai berikut.
1.      Berusaha meyakinkan pembaca akan kebenaran gagasan atau pendapat penulis sehingga kebenaran itu diyakini atau diakui oleh pembaca
2.      Pembuktian dilengkapi dengan data, fakta, grafik, tabel, gambar dan sebagainya.
3.  Dalam argumentasi pengarang berusaha mengubah sikap, pendapat atau pandangan pembaca mengenai suatu pokok permasalahan yang dibicarakan dalam karangan.
4. Dalam membuktikan sesuatu, pengarang menghindarkan keterlibatan emosi dan menjauhkan subyektifitas.
5.      Dalam menyusun argumentasi penulis menerapkan kerangka berfikir rasional.
6. Dalam proses membuktikan kebenaran pendapat pengarang kita dapat menggunakan bermacam-macam pola pembuktian.
Topik-topik yang dapat dikembangkan dalam menulis paragraf argumentasi antara lain :
  1. Olah raga sebagai cara menjaga kesehatan badan
  2. Pengaruh aktivitas merokok terhadap stamina badan.
  3. Dampak penebangan hutan secara liar
  4. Pentingnya stabilitas keamanan dalam melaksanakan pembangunan

Paragraf argumentasi dapat dikembangkan dengan pola penalaran sebab-akibat, yakni menyampaikan terlebih dahulu sebab-sebabnya dan diakhiri dengan pernyataan sebagai akibat dari sebab tersebut. Bisa juga membalik pola pengembangannya menjadi akibat sebab.. Artinya, menyampaikan terlebih dahulu akibatnya, kemudian dicari sebab-sebabnya.
Perhatikan contoh paragraf argumentasi berikut ini !

Pola sebab-akibat :
Sudah dua bulan ini Zakia selalu sedih dan merasa malas belajar. Kendati teman-temannya selau mengajak untuk mengikuti jam tambahan sore hari, selalu saja ia beralasan ini dan itu. Beberapa ulangan yang telah dilakukan beberapa guru pun tidak ia ikuti karena dalih sakit. Tidak hanya itu, tak satu pun tugas yang ia kumpulkan sampai akhir semester satu. Akibatnya, saat penerimaan laporan hasil belajar, tidak satu pun mata pelajaran yang menunjukkan nilai tuntas.

Pola akibat – sebab:
Jalur Semarang-Rembang lumpuh total. Kemacetan arus lalu lintas mencapai puluhan kilo meter. Waktu tempuh yang biasanya hanya dua setengah jam, saat ini harus ditempuh sepuluh hingga dua belas jam. Beberapa truk pengangkut buah-buahan dan sayur-sayuran terpaksa harus membongkar muatannya karena layu dan membusuk. Hal tersebut disebabkan oleh banjir yang terjadi sejak dua hari lalu.

Berikut ini contoh hukum sebab akibat yang terjadi dalam kehidupan keseharian dan dapat dijadikan bahan menulis wacana argumentasi.
 Sebab  : Krisis ekonomi global
 Akibat : PHK terjadi dimana – mana
 Sebab  : kenaikan harga BBM
 Akibat : - ongkos transportasi naik
              - harga barang naik
Sebab  : Penebangan hutan secara liar
Akibat : - pemanasan global
             - tanah longsor
             - banjir
Selain pola sebab-akibat, akibat-sebab, paragraf argumentasi juga dapat dikembangkan dengan pola generalisasi dan analogi.

Contoh paragraf argumentasi dengan pola pengembangan genaralisasi.
     Desa Tenggar Jaya adalah salah satu desa yang ada di wilayah kabupaten Banyumas. Beberapa fasilitas    umum seperti poliklinik desa, Taman Kanak-Kanak, dan dua Sekolah Dasar Negeri berdiri megah di sana. Bangunan rumah warga sudah sangat permanen dengan arsitektur yang beragam. Listrik pun sudah menerangi desa tersebut sejak tujuh tahun terakhir. Jaringan telepon sudah banyak dinikmati warga. Semua jalan yang ada di desa itu juga sudah diaspal. Hampir tujuh puluh lima persen warganya telah berpendidikan sarjana. Jadi dapat disimpulkan bahwa desa Tenggar Jaya adalah desa yang sudah maju.

Pola generalisasi adalah pola pengembangan paragraf yang menarik suatu simpulan umum atas suatu data atau fakta yang bersifat khusus.
D
Langkah-langkah dalam menulis paragraf argumentasi adalah :
  1. Menentukan tema/topik
  2. Mencari bahan/referensi
  3. Menyusun kerangka
  4. Mengembangkan kerangka
  5. Menyunting paragraf atau wacana yang telah ditulis

Konjungsi Antarkalimat
Dalam menulis paragraf argumentasi kita juga harus memperhatikan penggunaan kata hubung atau konungsi secara tepat. Salah satu konjungsi yang dapat digunakan dalam menulis paragraf argumentasi adalah konjungsi antarkalimat. Konjungsi antar kalimat merupakan konjungsi atau kata yang menghubungkan kalimat satu dengan kalimat yang lain. Bentuk konjungsi antar kalimat antara lain oleh karena itu, dengan demikian, oleh sebab itu.

2 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh penulis.

    BalasHapus
  2. sangat membantu, terima kasih banyak. from MGS

    BalasHapus